Wednesday, November 11, 2015

" kali ketiga "

This is the third time I was being ignored, after a few times I was hurt. This time you decided to end everything. Ignore me macam sebelum ni, and buang aku dalam hidup kau. No more whatsapp, no more friendly conversation, semua nya dibiar sepi. Umpama kita hanyalah orang asing.

where did I go wrong and where did we go wrong?
Salah kan untuk rasa aku hanya wujud bila perlu dalam hidup kau. Yes, mulut boleh cakap kau hargai aku tapi your action says the other way round. Actions prove everything, words may lie. That's what I believe in for all this while. Bila kau takde mood, orang lain yang dicari,, paling tidak pernah ada gambar aku di ruangan IG kau seperti kawan yang lain? and seeing you posting a photo with another girl that you appreciate her in your life, it really breaks my heart. Nampak bukan siapa aku dalam hidup kau..

umpama dikutipnya aku bila perlu, dibuangnya aku bila bosan.. That feeling of being unwanted and being lied are two painful things ever happen in everyone's life. Not only me. Aku sebenarnya siapa dalam hidup kau? Hanya kawan biasa? atau umpama kawan baik yang boleh berkongsi semua rasa sakit, berkongsi impian dan masalah, berada bila susah dan senang? Aku hanya kawan biasa yang boleh digantikan dengan cukup mudah.

Hari ini kau buang aku dari hidup kau, esok kau menggantikan aku dengan cukup mudah.. Murahnya setia dan ikhlas aku di mata kau. Apa kurangnya aku? dari segi cantik, jujur aku kalah. dari segi kaya, aku juga kalah. dari segi berpakaian yang hot and up-to-date, jujur itu sememangnya bukan aku. Aku hanyalah gadis biasa yang pada waktu ini, fokus utama adalah pelajaran. Dah berjaya barulah aku fikirkan untuk reward diri sendiri untuk ubah semua itu. Duit pun pakai ihsan kerajaan dan duit mak ayah. Aku perlu berjaya, dunia sekarang ini kejam. itu kau perlu tahu. Mungkin zaman kita berbeza. Zaman aku mementingkan kejayaan dan kerja yang bagus. That's why we need to study hard.

adakah aku kurang sebab perkara sebegitu? Adakah persahabatan itu adalah berdasarkan semua itu? Andai itu ukuran, aku memang tidak mampu untuk menjadi seseorang di dalam hidup kau.

dibuangnya aku umpama sampah. Perasaan itu cukup celaka bagi aku. cukup sakit. Tapi aku anggap ini ujian. Supaya aku lebih menghargai orang-orang di sekeliling aku sebab aku tahu peritnya rasa tidak dihargai. mungkin sememangnya hadir aku tidak pernah memberi sebarang makna dalam hidup kau,, untuk apa lagi aku berada di situ.

I am not the reason of your every smile. And I am no longer needed. I must go,, though I wish we can try again but guess not,, melihat engkau begitu aku tahu aku sudah tidak diperlukan lagi.

cuma aku paling kecewa, langsung tidak bermakna kah kehadiran aku dalam hidup kau? langsung kau tidak sayang akan segala memori kita, dan persahabatan ini? Semudah itu kau buang aku.untuk kali yang ketiga. Kata-kata kau memang tidak boleh dipercayai bila kau cakap ,, aku tidak akan dibuang lagi dari hidup kau. Jadi ini ape? Bukan aku dibuang terus dari hidup kau?


Apa langsung kau sememagnya melupakan aku? Apa ikhlas dan setia aku belum cukup?

Tak pe lah,, slowly I will heal. I will forget when I am forgotten. Let's take this as a chapter of life, that soon I will move on to the next chapter and forget about this chapter.

I forgive as I learnt something very painful from this relationship with you. I wish you well, mendoakan yang baik-baik saja untuk kau.. At least, kau berjaya mendapat tempat istimewa menggantikan seseorang di dalam hati aku.

No comments:

Post a Comment